Mengapa Musik Daerah Juga Disebut Musik Tradisional

Mengapa Musik Daerah Juga Disebut Musik Tradisional

Pengertian Musik Tradisional
– Musik menjadi bagian tak terpisahkan dari kehidupan masyarakat. Tak hanya saat ini saja, namun sejak lama musik telah hidup dari masa ke masa. Semakin berkembangnya zaman, kualitas musik di setiap negara juga terus meningkat. Sejak dulu, juga dikenal yang namanya musik tradisional.

Musik tradisional adalah musik yang telah hidup dan menjadi budaya suatu daerah tertentu selama ribuan tahun. Di setiap daerah musik-musik tersebut memiliki ciri khas masing-masing. Baik itu bentuknya, cara memainkannya, maupun bunyi yang dihasilkan.

Maka dari itu, keunikan musik-musik tradisional ini menjadi kekayaan yang patut dilestarikan. Jika Anda ingin mempelajari pengertian musik tradisional lebih jauh lagi, berikut akan disampaikan ulasannya. Simak ulasan musik tradisional berikut ini sampai selesai supaya mendapatkan insight ya.

Pengertian Musik Tradisional

Pengertian musik tradisional

Shot of a grouping of musical performers playing together indoors

Musik Tradisional menurut Tumbijo (2017) merupakan sebuah seni budaya yang hidup dan berkembang di daerah tertentu dan telah turun temurun sejak lama. Musik ini memiliki ciri khas yang berbeda di setiap pelosok negeri dan daerah. Kemudian menurut Purnomo (2010) musik tradisional yaitu musik yang lahir, tumbuh, serta berkembang di seluruh wilayah Indonesia dan telah turun temurun sampai saat ini, karena masih terus dipelihara dan dijalankan oleh masyarakat setempat.

Musik tradisional sejatinya adalah musik yang penting untuk dilestarikan. Sebab warisan leluhur yang telah diturunkan ke setiap generasi ini menjadi bukti kekayaan seni di masa lalu. Adapun berdasarkan pengertian yang telah disebutkan di atas, dapat disimpulkan bahwa musik tradisional merupakan musik yang dilahirkan dan dikembangkan di daerah tertentu serta terus ada karena dilestarikan oleh masyarakat setempat yang mendapatkan warisan musik tersebut.

Karena diberikan secara turun temurun, maka nilai budaya musik ini juga semakin tinggi. Ciri-ciri yang dibawanya pun akan terus terjaga dan menjadi pembeda dengan musik daerah atau wilayah lain di Republic of indonesia.

Kumpulan Lagu Pop Anak Indonesia Dan Daerah, Belajar Bernyanyi Sambil Memainkan Musik

Kumpulan Lagu Pop Anak Indonesia Dan Daerah, Belajar Bernyanyi Sambil Memainkan Musik


Beli Buku di GramediaCiri-ciri Musik Tradisional

ciri-ciri musik tradisional

Japanese harp, koto, instrument

Seperti yang telah dijelaskan dalam pengertian musik tradisional di atas, setiap musik memiliki ciri khas atau karakteristik masing-masing. Baik berdasarkan melodi yang dihasilkan, bunyinya, maupun cara memainkannya.

Kebanyakan musik tradisional diturunkan dari leluhur kepada penerusnya secara lisan, tidak ditulis. Lalu apa saja ciri-ciri yang dimiliki oleh musik tradisional sebagai warisan turun temurun para leluhur? Berikut jawabannya:

  1. Ide dan juga vokal musik tidak diturunkan secara tertulis, namun langsung diberikan secara lisan. Jadi musik tradisional ini diwariskan secara langsung, bukan sesuatu yang tertulis kemudian dihafalkan.
  2. Bahasa yang dipakai dalam musik dengan vokal adalah bahasa daerah setempat.
  3. Baik melodi maupun irama musik ini menunjukkan kekhasan dari daerah tempat musik tradisional berasal.
  4. Alat musik yang dipakai juga alat musik khas dari daerah tersebut.

Musik Itu Politik

Musik Itu Politik

Beli Buku di GramediaSelain keempat ciri yang telah disebutkan di atas, masih ada lagi beberapa ciri-ciri lain yang menandakan bahwa musik tersebut adalah jenis musik tradisional, yaitu sebagai berikut:

  1. Syair maupun melodi musik memakai bahasa dan gaya khas setiap daerah.
  2. Diajarkan dan diwariskan dari leluhur secara lisan, turun temurun lewat mulut ke mulut.
  3. Menggunakan alat musik khas daerah masing-masing.
  4. Lebih bersifat informal, meski beberapa musik tradisional dianggap sangat sakral hanya dipakai ketika pelaksanaan upacara adat atau ritual keagamaan.
  5. Musik diolah dengan cita rasa masyarakat dan penduduk, yang disesuaikan dengan nilai kehidupan tradisi, pandangan hidup masyarakat, falsafah hidup yang dianut, rasa etis dan estetika, juga ungkapan budaya lingkungan yang diterima secara baik sebagai warisan dari generasi ke generasi.
  6. Tidak ada notasi yang digunakan, yang artinya setiap seniman musik tradisional belajar secara langsung dengan cara mendengarkan dan melihat cara memainkan musiknya, tanpa catatan apapun.
  7. Menjadi budaya yang diturunkan dari generasi ke generasi, bahkan sampai memiliki sistem pewarisan melalui upacara adat dengan syarat tertentu.

Apa Saja Fungsi Musik Tradisional?

Musik tradisional memiliki ciri khas yang membedakan antara satu daerah dengan daerah lainnya. Dengan ciri khusus ini, setiap orang dapat membedakan jenis musik dari daerah satu dengan lainnya. Pun bisa menjadi pembeda antara musik tradisional dengan musik jenis lainnya.

Selain itu, musik tradisional juga bisa dilihat dari fungsinya dalam kehidupan masyarakat setempat. Secara umum, fungsinya yaitu sebagai pengiring upacara adat atau ritual budaya, pengiring tarian khas daerah, sarana hiburan, sarana komunikasi, sarana ekonomi, dan sarana pengekspresian diri. Namun masih ada fungsi lain dari musik tradisional, yaitu sebagai berikut:

  1. Musik tradisional berfungsi sebagai sarana hiburan bagi yang mendengarkan atau menikmati, sekaligus sebagai hiburan bagi pemainnya.
  2. Sebagai sarana menjaga kelestarian budaya, yang berarti bahwa musik tradisional menjadi jembatan bagi pelestarian kekayaan budaya yang dimiliki oleh wilayah tertentu. Sekaligus berfungsi untuk menjaga stabilitas dan kelangsungan bangsa.
  3. Sebagai identitas masyarakat, yang mana keberadaan musik tradisional menjadi khas dari suatu daerah. Sehingga memberi pengaruh pada pembentukan kelompok sosial dan menjadikanya sebagai identitas.
  4. Musik memberikan keserasian terhadap norma-norma yang berlaku di masyarakat sesuai budaya setempat.
  5. Musik menjadi pengiring dari aktivitas fisik masyarakat, seperti instrumen tarian adat, senam, dansa, dan sebagainya.
  6. Menjadi instrumen dalam upacara adat atau keagamaan. Musik tradisional memiliki kontribusi sebagai pengiring dari kegiatan yang dianggap sakral oleh masyarakat, seperti upacara ritual adat atau keagamaan.
  7. Sebagai persembahan simbolis, yang berarti bahwa musik menjadi simbol dari keberadaan kelompok masyarakat. Selain itu, musik ini juga bisa dijadikan tolok ukur seberapa jauh kebudayaan masyarakat telah berkembang.
  8. Sebagai sarana untuk berkomunikasi. Melalui musik tradisional yang diturunkan dari para leluhur, memberikan kesempatan bagi masyarakat untuk dapat merasakan komunikasi yang bersifat religi dan kepercayaan, antara masyarakat dengan para leluhur atau roh nenek moyang, dan juga komunikasi antara para pemain dengan penontonnya.

Beragam Jenis dan Contoh Musik Tradisional Indonesia

Beragam Jenis dan Contoh Musik Tradisional Indonesia

Kompang is a pop traditional musical instrument for the Malay community. Information technology belongs to drum band musical instrument . Compangible skin is usually fabricated of goat skin, but in recent times the peel is also fabricated of cowhide, buffalo and even constructed safe .

Sesuai dengan pengertian musik tradisional, setiap daerah mempunyai ciri yang berbeda-beda. Selain itu, ternyata musik tradisional juga dibedakan berdasarkan jenisnya. Pengelompokan ini biasanya didasarkan atas kedudukan setiap musik dalam kegiatan atau acara dan upacara adat sesuai tradisi daerah. Nah, di setiap budaya atau etnis juga memang memiliki corak musik untuk beragam perayaan sesuai ragam musik yang dimiliki dan diturunkan oleh leluhurnya.

Kemudian, musik tradisional ini dibagi ke dalam beberapa jenis, di antaranya adalah jenis musik tradisi untuk upacara kehidupan dan kematian, musik tradisi untuk merayakan hasil dari sumber daya alam dan kelestarian alam, serta musik tradisi untuk perayaan sosial dan aneka ragam lainnya. Untuk mengetahui apa saja contoh musik tradisional yang ada di Republic of indonesia, berikut contoh-contohnya:

one. Musik Krumpyung dari Yogyakarta atau Jawa Tengah

Musik tradisional pertama ini berasal dari Yogyakarta. Bahan yang dipakai untuk alat musiknya berasal dari bambu, sama seperti angklung yang zero bunyinya seperti gambang atau gong bumbung tiup. Alat musik Krumpyung ini biasa dimainkan bersama alat musik lain, seperti gejog lesung. Gejog lesung adalah suara penumbuk padi dengan irama, yang biasa dipakai untuk mengiringi nyanyian vokal seperti tembang-tembang.

2. Keroncong dari Dki jakarta

Musik tradisional kedua adalah keroncong dari Jakarta. Sebenarnya, bisa dibilang bahwa musik ini turun temurun dari Jakarta yang diawali oleh keberadaan Portugis di nusantara. Namun telah diperbarui dengan dimasukkannya unsur-unsur alat musik tradisional Indonesia lainnya, seperti gamelan, yang kemudian menjadi langgam jawa.

iii. Gong Luang dari Bali

Gong dari Bali ini hampir sama dengan gendhing jawa. Meski tidak sama, namun alat musik dan naught suara yang dihasilkan hampir serupa. Bedanya ada pada citarasa musik yang dihasilkan. Gong Luang memiliki musik yang lebih meriah dibanding dengan Gendhing Jawa.

4. Gambang Kromong dari Betawi

Selanjutnya ada musik tradisional dari Betawi, yaitu Gambang kromong. Musik ini awalnya menggunakan nada pentatonis dan  alat musik dari Tiongkok. Akan tetapi semakin berkembangnya zaman, banyak unsur-unsur alat musik modern yang dimasukkan ke dalam Gambang Kromong. Adapun lagunya dinyanyikan oleh pria dan wanita, dengan isi lirik yang bersifat sindiran jenaka.

5. Krombi dari Papua

Musik tradisional Papua ini menggunakan bambu berlubang yang diberi tali sayatan rotan. Hal unik dari alat musik Krombi ini adalah pada arti nama sebenarnya, yaitu alat musik petik. Namun nyatanya, alat musik ini tidak dimainkan dengan cara dipetik, melainkan dengan cara ditepuk.

half-dozen. Huda dari Minangkabau

Lalu ada musik tradisional dari Minangkabau, yaitu Huda. Musik tradisional ini memiliki nuansa islami unik, karena dipadukan dengan budaya setempat. Selain itu juga karena musik dimainkan dengan tiga jenis musik yang serupa namun tak sama. Termasuk Salaulaik Dulang, alat musik asli dari Tanah Minang.

7. Cilokak dari Lombok

Musik tradisional ketujuh yaitu Cilokak dari Lombok. Musik tradisional Cilokak dimainkan memakai beberapa jenis alat musik lain, seperti gambus, drum, seruling, biola, gong, dan lain-lain.

viii. Karang Dodou dari Kalimantan Timur

Musik tradisional dari Borneo Timur ini biasa dipakai untuk mengiringi upacara adat saat ada kelahiran. Biasanya dipakai mengiringi pembacaan mantra-mantra saat pemberian nama pada bayi.

ix. Tabuh Salimpat dari Jambi

Musik tradisional kesembilan berasal dari Jambi yang diberi nama Tabuh Salimpat. Musik ini dimainkan dengan alat musik kerenceng, gambus, dan rebana.

10. Angklung Buhun dari Kanakes Jawa Barat

Contoh musik tradisional terakhir yaitu Angklung Buhun dari Jawa Barat. Musik angklung ini biasa digunakan untuk mengiringi tarian musik tanam di daerah Baduy.

BACA JUGA:
13 Ragam Alat Musik Dari Daerah Jawa Barat

Apa Saja Alat-alat Musik Tradisional yang Digunakan?

Apa Saja Fungsi Musik Tradisional

small gongs or gongs wong in night groundwork, Asia tradition percussion instrument.

Setiap musik tradisional akan menggunakan alat musik tradisional yang beragam. Tentu saja alat musik yang dipakai setiap daerah juga berbeda. Alat musik tradisional adalah alat yang dimainkan untuk musik tradisional, di mana buhyinya berasal dari getaran alat itu sendiri, bukan melalui rekayasa elektronik. Jenis alat musik ini dapat dibagi menjadi beberapa kelompok, seperti alat musik tiup, pukul, gesek, tepuk, petik, dan goyang. Jika ingin memahami pengertian musik tradisional sekaligus alat musik yang dipakai, simak penjelasan berikut:

one. Alat musik tradisional petik

Alat musik petik terdiri dari dua unsur, yakni tali yang dipetik dan resonansi untuk menggaungkan bunyi petiknya. Bahan yang dipakai disesuaikan oleh masing-masing daerah. Alat musik tradisional petik diantaranya yaitu, sasando dari Rote, kecapi dari Sulawesi Selatan, japen dari Borneo Tengah, siter dari Jawa Timur, sampe dari Kalimantan Timur, guoto dari Papua, dan lain-lain.

2. Alat musik tradisional gesek

Kedua ada alat musik tradisional yang digesek. Hampir sama dengan petik, terdapat dua unsur pokok pada alat musik gesek, yaitu tali yang digesek dan ruang resonansi untuk bunyi gesekan. Contoh alat musik tradisional gesek yakni keso dan geso-geso dari Sulawesi Selatan, lalu tutuba dari Sulawesi Tengah, serta alat musik Betawi, yaitu Tehyang. Termasuk pula rebab dari Jawa Tengah.

three. Alat musik tradisional pukul

Alat musik tradisional berikutnya adalah yang dipukul. Pada dasarnya ini adalah alat musik berbagai bentuk yang apabila dipukul menghasilkan bunyi dan apabila dikombinasikan menghasilkan suara musikal tertentu. Ada banyak jenis alat musik pukul, dan dapat dibedakan berdasarkan jenis bahan alatnya. Ada alat musik pukul yang berbahan dasar dari alam tanpa tambahan apapun, seperti bambu atau kayu yang bergaung. Contoh alat musik ini adalah kentongan dan lesung penumbuk padi.

Kemudian ada alat musik pukul dari kayu yang mempunyai titinada, seperti lado-lado dan kolintang dari Sulawesi, serta gambang dari Jawa. Lalu ada yang ditambah dengan bahan penolong berupa kulit, seperti tambur dan bedug, doll dari Bengkulu,  gordang dari Sumatera Utara, dan tambua dari Sumatera Barat. Lalu ada alat musik berbahan logam, seperti bande dari Lampung, talempong dari Minangkabau, dan juga perangkat gamelan dari Jawa dan Bali, seperti saron, kempul, bonang, gong, gender, dan lain sebagainya.

4. Alat musik tradisional tiup

Keempat adalah alat musik tradisional yang ditiup. Alat musik tiup ini akan mempunyai lubang tiup dan ruang resonansi untuk membunyikan tiupan. Bahan alat musik ini bisa dari bambu atau bahan dari alam. Adapun contoh alat musik berbahan dari alam seperti aneka macam seruling, yaitu saluang dari Sumatera Barat, serangko dari Jambi, triton kerang dari Papua, lalove dari Sulawesi Tengah, seruling dari Jawa, atau tahuri dari Maluku. Lalu ada alat musik tiup berbahan dasar alam seperti terompet dari kayu dan juga bahan penolong, di antaranya adalah serunai dari Sumatera Barat, terompet dari Jawa Barat, dan serune kalee dari Aceh.

5. Alat musik tradisional tepuk

Contoh alat musik tradisional berikutnya adalah yang dimainkan dengan cara ditepuk. Umumnya alat musik ini memakai unsur kulit sebagai lapisan luar alat musik. Kulit ini sebagai sumber getar dan dilengkapi ruang resonansi bunyinya. Contoh alat musik tradisional yang ditepuk adalah gendang dan tifa. Lalu ada pula alat musik dari Jawa Barat, yaitu kerinding, yang mengesankan seperti alat musik tiup namun sebenarnya alat musik tepuk.

6. Alat musik tradisional goyang

Terakhir ada alat musik tradisional yang dimainkan dengan cara digoyang. Alat ini cukup unik dibanding alat musik lainnya. Contoh dari alat musik yang digoyang adalah angklung dari Jawa Barat dan marakas.

Alat-alat musik tradisional di atas tentu saja memiliki fungsi tersendiri. Ada fungsi melodis yang bertugas memperdengarkan nada-aught sebuah lagu. Contohnya adalah gambang dan gender dari gamelan Jawa. Kemudian ada fungsi ritme, yang bertugas sebagai penanggung jawab kecepatan melodi, seperti pada alat musik gamelan dari Jawa, Bali, dan juga Sunda.

Selain itu ada fungsi harmoni yang bertugas untuk menyelaraskan bunyi dalam satu kepaduan. Contohnya adalah bonang, jeglong, dan gong pada musik Degung.

Nah, itulah beberapa hal tentang pengertian musik tradisional yang harus Anda pahami. Jika ingin memperdalam tentang alat musik tradisional, baik fungsi maupun jenis-jenisnya yang tersebar luas di nusantara, cobalah untuk membaca buku Gramedia berjudul Krontjoeng

Judul: Krontjoeng Toegoe

Krontjong Toegoe Asal-usul Musik Keroncong

Krontjong Toegoe Asal-usul Musik Keroncong

Beli Buku di Gramedia
BACA JUGA:

  • 8 Macam Keragaman Budaya Indonesia beserta Contohnya
  • Contoh Karya Seni 3 Dimensi
  • Pengertian Akulturasi Budaya Untuk Kemajuan Bangsa
  • Pengertian Seni Lukis
  • Pakaian Adat Jawa Tengah
  • Alat Musik Melodis
  • Alat Musik Tradisional
  • Alat Musik Ritmis
  • Macam Alat Musik Modernistic dan Tradisional
  • Jenis Genre Musik
  • Lagu Persahabatan Terbaik
  • Macam Genre Film

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.”

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien

Mengapa Musik Daerah Juga Disebut Musik Tradisional

Source: https://www.gramedia.com/literasi/pengertian-musik-tradisional/

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.