Mengadili Pelanggar Hukum Sesuai Dengan Undang Undang Termasuk Sila Ke

Mengadili Pelanggar Hukum Sesuai Dengan Undang Undang Termasuk Sila Ke

TRIBUNNEWS.COM –
Inilah contoh pengamalan sila kelima Pancasila di kehidupan sehari-hari, beserta nilai-nilai yang terkandung dalam Pancasila.

Setiap sila Pancasila memiliki nilai-nilai yang dapat dijadikan sebagai dasar dalam hidup bernegara.

Termasuk nilai Keadilan pada sila kelima Pancasila yang dilambangkan dengan padi dan kapas.

Sila kelima Pancasila berbunyi Keadilan Sosial bagi Seluruh Rakyat Indonesia.

Contoh pengalaman sila kelima sebagai perwujudan nilai Keadilan, yakni bersikap adil kepada setiap orang.

Kemudian, menjalankan kewajiban dan menghormati hak orang lain


Baca juga:

Arti Rantai Emas Lambang Sila ke-ii hingga Pengamalan Nilai Sila Kedua Pancasila

Dikutip dari
bpip.get.id, Pancasila merupakan dasar negara Indonesia sekaligus pedoman dengan nilai-nilai luhur yang bisa diterapkan dalam kehidupan berbangsa.

Pengamalan Pancasila hendaknya diajarkan kepada anak-anak sejak dini, termasuk sila ke-5.

Pancasila sebagai Dasar Indonesia.
Pancasila sebagai Dasar Indonesia. Dalam artikel terdapat contoh pengamalan sila kelima Pancasila di kehidupan sehari-hari, beserta nilai-nilai Pancasila.(IST)

Berikut ini mengenai Pancasila sebagai dasar negara Republic of indonesia, dikutip
Tribunnews.com
dari beberapa sumber:

Nilai-nilai Pancasila sebagai Dasar Negara Indonesia dan Contoh Pengamalannya

1. Nilai Ketuhanan


Nilai Ketuhanan terdapat dalam sila pertama Pancasila.

Maksud dari nilai ketuhanan ini adalah Indonesia itu negara beragama.

Jadi, setiap rakyat Indonesia memiliki agama yang dipercaya, sebagaimana dikutip dari
Bobo.filigree.id.

Ada beberapa cara yang bisa diterapkan dalam kehidupan sehari-hari terkait sila pertama Pancasila.

Contohnya, seperti:

– Beribadah sesuai kepercayaan

– Menghargai orang lain yang agamanya berbeda

– Tolong menolong, meski memiliki agama yang berbeda

2. Nilai Kemanusiaan

Nilai Kemanusiaan terdapat dalam sila kedua Pancasila.

Maksud dari nilai kemanusiaan ini adalah bersikap adil dan manusiawi kepada setiap orang, meskipun orang itu memiliki perbedaan.

Ada beberapa cara yang bisa diterapkan dalam kehidupan sehari-hari terkait sila kedua Pancasila.

Contohnya, seperti:

– Tidak membeda-bedakan orang di sekitar kita

– Saling membantu, misalnya melakukan kerja bakti atau memberi bantuan korban bencana alam

– Tidak mudah main hakim sendiri

– Tidak merasa paling benar sendiri

– Tidak suka permusuhan dan pertengkaran

3. Nilai Persatuan

Nilai Persatuan terdapat dalam sila ketiga Pancasila.

Maksud dari nilai Persatuan adalah rakyat Republic of indonesia harus bersatu, tidak boleh terpecah belah hanya karena perbedaan.

Ada beberapa cara yang bisa diterapkan dalam kehidupan sehari-hari terkait sila ketiga Pancasila.

Contohnya, seperti:

– Mencintai negara Indonesia dengan cara menjaga warisan budaya yang ada

– Menjaga hubungan baik dengan teman-teman satu negara, meski beda suku, agama, dan bahasa


Baca juga:

ten Contoh Pengamalan Sila Ketiga Pancasila, Berbunyi: Persatuan Republic of indonesia

4. Nilai Kerakyatan

Nilai Kerakyatan terdapat dalam sila keempat Pancasila.

Maksud dari nilai kerakyatan ini adalah negara kita mengutamakan rakyat.

Jadi, rakyat Indonesia harus diutamakan.

Ada beberapa cara yang bisa diterapkan dalam kehidupan sehari-hari terkait sila keempat Pancasila.

Contohnya, seperti:

– Menyelesaikan masalah dengan musyawarah

– Tidak memaksakan kehendak kita saat bermusyawarah

– Menerima hasil musyawarah dengan lapang dada

contoh di lingkungan keluarga:

– Setiap masalah keluarga diselesaikan melalui musyawarah untuk mencapai mufakat

– Berjiwa besar untuk menerima dan mempertimbangkan pendapat sesama anggota keluarga

– Setiap anggota keluarga menerima dan menghargai hasil keputusan musyawarah

– Setiap anggota keluarga bertanggung jawab melaksanakan hasil keputusan musyawarah

5. Nilai Keadilan

Nilai Keadilan terdapat dalam sila kelima Pancasila.

Maksud dari nilai keadilan ini adalah bersikap adil terhadap semua orang.

Ada beberapa cara yang bisa diterapkan dalam kehidupan sehari-hari terkait sila kelima Pancasila.

Contohnya, seperti:

– Bersikap adil kepada setiap orang

– Menjalankan kewajiban dan menghormati hak orang lain

– Memberikan bantuan jika ada teman bermain yang kesusahan

– Menghindari sikap sombong di tempat bermain

– Menghargai hasil karya teman

– Saling menghargai sesama teman


Sejarah Lahirnya Pancasila

Dikutip dari
bpip.go.id, sejarahnya berawal dari kekalahan Jepang pada perang pasifik.

Kemudian, mereka berusaha mendapatkan hati masyarakat dengan menjanjikan kemerdekaan kepada Indonesia dan membentuk sebuah Lembaga yang tugasnya untuk mempersiapkan hal tersebut.

Lembaga ini dinamai Dokuritsu Junbi Cosakai atau Badan Penyelidik Usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia (BPUPKI).

BPUPKI mengadakan sidang pertamanya pada tanggal 29 Mei 1945.

Diadakan di Gedung Chuo Sangi In (sekarang Gedung Pancasila), para anggota membahas mengenai tema dasar negara.

Setelah beberapa hari, pada 1 Juni 1945, Soekarno mendapat giliran untuk menyampaikan gagasannya.

Ia menyampaikan gagasan tentang dasar negara Indonesia merdeka, yakni Pancasila.

Pidato yang tidak dipersiapkan secara tertulis terlebih dahulu itu, diterima secara aklamasi oleh segenap anggota BPUPKI.

Perumusan Pancasila oleh Panitia Sembilan

Dikutip
semarangkota.get.id
, BPUPKI membentuk panitia kecil untuk merumuskan dan menyusun Undang-Undang Dasar yang berpedoman pada pidato Bung Karno.

Pada saat itulah, dibentuklah Panitia Sembilan.

Panitia Sembilan itu terdiri dari Soekarno, Mohammad Hatta, Mr. AA Maramis, dan Abikoesno Tjokrosoejoso.

Kemudian, Abdul Kahar Muzakir, Agus Salim, Achmad Soebardjo, Wahid Hasjim, dan Mohammad Yamin.

Panitia Sembilan ditugaskan merumuskan kembali Pancasila sebagai Dasar Negara berdasar pidato yang diucapkan Soekarno pada i Juni 1945 dan menjadikan dokumen tersebut sebagai teks untuk memproklamasikan kemerdekaan Republic of indonesia.

Hingga akhirnya, rumusan Pancasila hasil penggalian Soekarno berhasil dirumuskan untuk dicantumkan dalam Mukadimah Undang-Undang Dasar 1945.

Setelah melalui beberapa proses persidangan, Pancasila akhirnya dapat disahkan pada Sidang PPKI tanggal eighteen Agustus 1945.

Selanjutnya, disetujui bahwa Pancasila dicantumkan dalam Mukadimah Undang-Undang Dasar 1945 sebagai dasar negara Indonesia yang sah.

Penetapan Hari Lahir Pancasila sebagai Hari Libur Nasional

Kini, 1 Juni resmi ditetapkan jadi Hari Lahir Pancasila melalui Keputusan Presiden Nomor 24 Tahun 2016 Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Jokowi menyampaikan keputusan ini melalui pidato pada peringatan Pidato Bung Karno 1 Juni 1945 di Gedung Merdeka, Bandung pada one Juni 2016.

Selain itu, ane Juni juga ditetapkan sebagai hari libur nasional.


(Tribunnews.com/Suci Bangun DS, Bogo.grid.id/Sarah Nafisah)

Simak berita lain terkait

Materi Sekolah

Mengadili Pelanggar Hukum Sesuai Dengan Undang Undang Termasuk Sila Ke

Source: https://m.tribunnews.com/pendidikan/2021/08/04/contoh-pengamalan-sila-ke-5-pancasila-di-kehidupan-sehari-hari-beserta-nilai-nilai-pancasila?page=all

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.