Fungsi Selaput Lendir Pada Rongga Hidung Adalah

Fungsi Selaput Lendir Pada Rongga Hidung Adalah

InfoKekinian.com
– Masih dengan pembahasan tentang sistem pencernaan, kali ini kami akan mengajak kamu untuk mengenal pengertian lambung yang merupakan salah satu organ yang berperan dalam pencernaan.

Salah satu organ terpenting dalam tubuh manusia adalah lambung.

Lambung

akan bekerja dan mengatur bagaimana tubuh merespon makanan.

Apa Itu Lambung

Lambung adalah tempat makanan yang masuk ke dalam tubuh diproses. Semua bagian tubuh akibatnya memperoleh nutrisi yang cukup atau adil.

Artikel ini akan membahas keseluruhan pengertian lambung, termasuk struktur dan fungsinya. So, stay tune!

Apa Itu Lambung?

Salah satu

organ sistem

pencernaan adalah lambung, yang terletak pada bagian kiri atas rongga perut. Tujuan dari perut adalah untuk memecah dan kemudian menyerap nutrisi dari makanan.

Makanan akan melalui kerongkongan setelah dikunyah yang kemudian, dengan bantuan otot yang disebut sfingter esofagus, makanan masuk ke lambung.

Lambung mengeluarkan asam lambung untuk mengolah makanan. Ada beberapa keadaan dimana produksi asam lambung berlebihan.

Karena potensinya untuk mengembangkan penyakit lambung, sehingga ini bukanlah indikator yang menguntungkan atau bagus.

Fungsi Lambung

Berikut adalah fungsi dari lambung:

i. Penyimpanan Makanan

Fungsi utama lambung adalah menyimpan makanan di dalam tubuh. Makanan pertama disimpan di perut sebelum memulai proses pencernaan.

Meski berada di dalam tubuh, lambung memiliki bentuk yang lentur. Makanan bisa disimpan di perut dengan jumlah yang dapat ditampung hingga 4 liter.

Book internal perut, di sisi lain, hanya dapat menampung 50 ml saat kosong. Lambung dapat menyimpan makanan selama kurang lebih 2 jam sampai iii jam.

Namun, periode penyimpanan makanan di perut bisa berubah. Semuanya didasarkan pada jenis makanan yang akan diproses oleh perut.

Jumlah waktu makanan tetap di lambung tergantung pada berbagai faktor. misalnya, susunan nutrisi makanan.

Durasi di perut akan lebih singkat jika makanan memiliki kandungan karbohidrat yang tinggi.

Kebalikan juga akan terjadi, durasi yang dihabiskan makanan di perut akan lebih lama jika seseorang mengonsumsi makanan yang tinggi poly peptide.

Makanan dengan banyak lemak termasuk dalam kategori ini juga.

2. Mencerna Makanan

Mencerna Makanan

Mulut adalah tempat makanan pertama kali masuk ke dalam tubuh. Makanan akan melalui berbagai tahapan di dalam mulut.

Makanan akan masuk ke kerongkongan setelah dipecah di dalam mulut dan makanan kemudian akan masuk ke lambung.

Makanan akan diproses sekali lagi di lambung. Fase kedua pencernaan telah dimulai dengan proses ini.

Dua proses yang terjadi di dalam tubuh selama mencerna makanan proses tersebut adalah proses mekanik dan proses kimia, berikut adalah penjelasannya:

Proses Mekanik

Dengan bantuan gigi, makanan yang diproses di dalam mulut melalui proses mekanis. Proses mekanis, bagaimanapun, tidak hanya terjadi di mulut tetapi juga pada lambung.

Makanan akan dihancurkan secara mekanis di lambung. Otot-otot dinding lambung membantu lambung selama proses ini.

Peristaltik adalah bagaimana otot-otot ini bergerak. Makanan dan getah lambung akan bercampur dan diaduk oleh gerakan peristaltik.

Makanan ini akan tampak seperti bubur setelah proses kira-kira tiga jam. Chyme atau kimus adalah sebutan untuk makanan yang sudah lembek atau seperti bubur.

Usus halus kemudian akan menerima chyme dan kemudian kimus mendekat dan masuk melalui sfingter pilorus yang mengencang.

Sfingter pilorus tidak terlalu lebar. untuk mencegah chyme memasuki usus kecil secara langsung. Kimus masuk perlahan. chyme akan didorong sedikit demi sedikit ke dalam usus kecil.

Proses Kimiawi

Proses pencernaan juga akan melalui langkah kimia selain yang mekanis. Dengan bantuan enzim, reaksi kimia adalah proses pencernaan, dimana kelenjar dinding lambung akan melepaskan enzim ini.

Lambung mengandung sejumlah enzim yang berbeda. Pepsin adalah salah satunya yang mengubah protein menjadi pepton oleh aksi enzim. Lemak dipecah menjadi gliserol dan asam lemak oleh enzim lipase.

Proses di mana pepsinogen diubah menjadi pepsin oleh asam klorida, sering dikenal sebagai HCI, adalah yang berikutnya.

Selain itu, renin, yang memiliki kemampuan untuk mengendapkan protein susu menjadi kasein, serta kuman berbahaya, keduanya dibunuh oleh asam klorida.

Enzim ini melayani berbagai tujuan. seperti melarutkan besar, molekul kompleks karbohidrat, protein, dan lipid menjadi unit of measurement yang lebih kecil.

Usus kemudian akan mengambil molekul-molekul ini masuk kemudian akan memasuki darah setelah itu.

Setiap sel tubuh akan mengalami aliran darah saat melakukan ekstraksi dan berubah menjadi energi.

Asam klorida, juga disebut sebagai HCI, adalah salah satu yang diproduksi lambung. Asam klorida ini melayani berbagai tujuan penting.

Salah satunya adalah untuk menghilangkan bakteri berbahaya yang secara tidak sengaja masuk ke dalam tubuh melalui makan.

Mikroba ini akan dihancurkan oleh asam lambung yang dibuat oleh sel parietal di perut, mencegah pembentukan penyakit.

Sel parietal bertanggung jawab untuk memproduksi asam klorida. Langkah pertama dalam proses pembentukan adalah konversi karbohidrat menjadi asam karbonat.

Apalagi dari air menggunakan enzim karbonat anhidrase.

3. Membantu Penyerapan Vitamin B12

Membantu Penyerapan Vitamin B12

Tugas perut berikutnya adalah membantu penyerapan vitamin B12. Sel parietal adalah jenis sel yang ditemukan di dalam perut, tepatnya di fundus lambung.

Dua sekresi yang signifikan akan diproduksi oleh sel-sel ini, faktor intrinsik adalah salah satunya.

Glikoprotein yang disebut faktor intrinsik memainkan peran penting dalam penyerapan usus kobalamin atau vitamin B12. Sehingga, peran lambung dalam menyerap vitamin B12 adalah salah satunya.

Tubuh dapat memperoleh manfaat yang besar dari vitamin B12, yang mirip dengan fungsi dalam produksi sel darah merah. Selain itu, vitamin B12 mendukung pembuatan Dna.

VItamin B12 ini juga mempunyai fungsi sebagai memelihara sistem saraf. Akan tetapi, vitamin B12 ini juga dapat menimbulkan berbagai masalah pada tubuh.

4. Mengontrol Hormon

Tak hanya memproduksi enzim, tetapi lambung juga dapat memproduksi hormon yang memiliki peran penting bagi sistem pencernaan.

Hormon gastrin adalah salah satunya, yang dihasilkan atau di produksi oleh sel 1000. Biasanya hormon ini akan terus menerus mengeluarkan asam lambung sebagai bagian dari aktivitasnya.

Selain itu juga ada hormon ghrelin yang diproduksi di dalam kelenjar oksintik mukosa yang terserbar di lambung.

Hormon ghrelin mengirimkan pesan ke hipotalamus ketika tubuh merasakan kekurangan energi atau rasa lapar.

v. Mengurangi Risiko Asam Lambung

Lapisan mukosa merupakan salah satu komponen dari lambung yang di dalamnya terdapat beberapa sel, yang biasa disebut sebagai sel goblet.

Sel ini berfungsi sebagai sekresi untuk lendir bikarbonat yang bersifat basa, yang dilakukan ke lapisan terluar lambung.

Dan tentunya hal ini berfungsi untuk melindunginya dari kerusakan yang disebabkan oleh aksi pepsin dan asam lambung.

Struktur Lambung Manusia

Struktur Lambung Manusia

Berikut adalah struktur dari lambung manusia:

1. Kardiak

Kardiak merupakan bagian atas lambung yang berbatasan langsung dengan esofagus.

Kerongkongan akan sekali lagi digunakan untuk mengangkut makanan yang telah dihaluskan melalui mulut.

Kemudian, sebelum bagian tengah lambungmulai mencerna makanan, ia akan melewati daerah ini.

Persimpangan gastroesofageal, atau GE, adalah lokasi di mana kerongkongan dan lambung bertemu.

Otot berbentuk cincin membentuk bagian tubuh ini dan untuk mencegah asam lambung memasuki kerongkongan, sfingter kardiak bekerja.

two. Fundus

Fundus merupakan bagian atas lambung, yang terletak persis dibawah diafragma dengan bentuk melengkung. Makanan yang sudah melewati daerah kardiakakan masuk ke fundus.

Dan pencernaan makanan pun akan terjadi di area ini. Selain itu, makanan akan bergabung dengan enzim lambung.

iii. Badan Lambung

Salah satu komponen lambung yang memiliki fungsi paling signifikan adalah badan lambung. Hal ini dimaksudkan agar makanan sebenarnya dapat dicerna di dalam tubuh fisik lambung.

Selain itu, enzim akan menampung makanan di dalam tubuh lambung. Proses makanan yang dibagi menjadi potongan-potongan kecil, yang dikenal sebagai kim, juga terjadi di dalam tubuh perut.

4. Antrum

Antrum

Antrum adalah komponen lain dari lambung. Daerah di dasar perut disebut antrum, kadang-kadang dikenal sebagai antrum pilorus.

Antrum memiliki bentuk melengkung yang membuat antrum ini memuat chyme sebelum masuk ke dalam usus halus.

5. Pilorus

Pilorus adalah komponen atau struktur terakhir lambung dan daerah yang berhubungan langsung dengan usus halus adalah pylorus.

Ada berbagai komponen dari pilorus, seperti sfingter pilorus adalah salah satunya. Otot yang dikenal sebagai sfingter pilorus memiliki penampilan seperti cincin. Sfingter kardiak analog dengan fungsi bagian ini sebagai katup.

Sfingter pilorus mengontrol berapa banyak kimus yang dilepaskan dari lambung, kemudian kimus akan keluar dari lambung dan masuk ke duodenum atau bagian pertama dari usus halus.

Tujuan dari segmen ini adalah untuk mencegah kim mencapai usus kecil. Tindakan pencegahan diambil untuk menghentikan kim memasuki lambung lagi.

Lapisan Pada Dinding Lambung

Lambung mempunyai empat lapis dinding, dimana setiap lapisan jaringan melayani tujuan secara individual. Lapisan dinding perut dijelaskan dalam paragraf berikut.

1. Mukosa (selaput lendir)

Mukosa atau selaput lendir adalah salah satu lapisan lambung. Mukosa adalah lapisan terdalam lambung. Mukosa berinteraksi langsung dengan makanan yang dicerna tubuh.

Lapisan lendir ini akan menipis jika perut kosong dan bentuknya akan menyerupai rugae, atau gigi.

Hal sebaliknya juga akan terjadi ketika perut terisi penuh dengan makanan, rugae akan mendatar. Lapisan mukosa ini akan membuat dua senyawa pencernaan selama proses pencernaan.

Enzim pepsin dan asam klorida adalah senyawa ini. Tugasnya adalah membongkar protein menjadi partikel kecil yang disebut pepton.

2. Submukosa

Lapisan submukosa adalah lapisan berikut. Lapisan di perut yang terdiri dari jaringan ikat disebut submukosa.

Banyak sel saraf dapat ditemukan di jaringan yang membentuk lapisan submukosa lambung.

Vena limfatik juga tergabung di dalamnya. Selain itu, arteri darah berfungsi untuk memberikan nutrisi ke perut.

3. Muscularis Externa

Lapisan submukosa di perut ditutupi oleh lapisan muskularis eksterna. Sekaligus, tiga lapisan otot membentuk lapisan ini. Otot tersusun atas lapisan sirkular, longitudinal, dan oblik.

Lapisan otot ini akan mendukung fungsi pencernaan lambung dan otot-otot lapisan muskularis luar memanjang dan berkontraksi.

Peristaltik adalah sebutan untuk gerakan yang menyebabkannya membuat gelombang.

Makanan akan dicampur selama gerakan ini sampai telah digiling. Hasilnya, makanan akan memiliki konsistensi yang halus.

4. Serosa

Serosa

Lapisan terluar lambung disebut serosa (peritoneum visceral), dimana penutup ini membantu mengurangi gesekan.

Lambung sering bergesekan dengan organ lain dalam sistem pencernaan dan gesekan akan berkurang oleh lapisan ini.

Karena lapisan ini bertujuan untuk mengurangi gesekan antara lambung dengan berbagai organ di sekitar sistem pencernaan.

Kelenjar pada Lambung

Gastric pits adalah nama untuk lubang kecil yang membentuk lapisan lambung. Mikroskop dapat digunakan untuk melihat lubang-lubang ini.

Lubang itu adalah tempat keluarnya asam lambung dan selain itu, hormon dan enzim sel kelenjar lambung juga akan keluar melalui lubang tersebut.

Dinding lambung mengandung sejumlah sel kelenjar yang signifikan. Tidak ada keraguan bahwa masing-masing sel ini memiliki tujuan, antara lain:

  1. Sel mukosa. Lendir brine diproduksi oleh sel-sel lendir dan sel-sel lambung dilindungi dari tekanan eksternal oleh lendir ini. Sel-sel ini juga akan mempertahankan lambung jika jumlah asam lambung berlebihan
  2. Sel parietal. Sel parietal bertanggung jawab untuk memproduksi asam lambung atau asam klorida
  3. Sel chief. Ini adalah sel-sel yang membuat enzim pepsin
  4. Sel G. Hormon gastrin diproduksi oleh sel G, dimana hormon ini merangsang kerja lambung. Hormon ini juga berperan dalam memproduksi asam lambung.

Jumlah sel di atas tidak dapat diprediksi karena beberapa sel secara eksklusif hadir di daerah tertentu, seperti badan lambung.

Misalnya, adalah sel-sel yang terutama ada di tubuh lambung, seperti sel parietal. Namun, di pilorus lambung, sel-sel ini pada dasarnya tidak ada.

Jenis Penyakit Lambung

Jika tidak diobati, penyakit lambung bisa berakibat fatal bagi kesehatan tubuh dan bisa berakibat kematian.

Kamu harus menyadari tanda-tanda dari berbagai bentuk gangguan gastrointestinal yang tercantum di bawah ini:

ane. GERD (Gastroesophageal Reflux Illness)

Salah satu jenis penyakit lambung yang tidak boleh diremehkan adalah GERD.

Gangguan yang disebut GERD, kadang-kadang disebut sebagai refluks asam, terjadi ketika asam lambung dan isinya naik ke kerongkongan, mengiritasi dinding kerongkongan dan menghasilkan rasa sakit di lubang perut.

ii. Gastritis

Salah satu dari sekian banyak penyakit lambung adalah gastritis, yaitu peradangan pada lambung.

Ketika lapisan pelindung dinding lambung rusak, dapat menyebabkan gastroenteritis, atau radang lambung.

Susunan jaringan kelenjar membentuk dinding lambung dan kelenjar ini akan membuat asam lambung dan enzim untuk pencernaan.

Selain itu, lapisan (mukus) melindungi dinding lambung dari kerusakan yang disebabkan oleh enzim pencernaan dan asam lambung. Peradangan atau gastritis berkembang ketika lapisan mukosa rusak.

iii. Tukak Lambung

Tukak Lambung

Lapisan (mukus) dinding lambung terkikis, mengakibatkan tukak lambung, suatu kondisi di mana dinding lambung rusak.

Luka ini juga dapat berkembang di kerongkongan, duodenum, atau segmen pertama usus kecil.

Ulkus peptikum dapat menyerang anak-anak dan orang dewasa, membuktikan bahwa kondisi ini tidak memiliki batasan usia.

Namun, laki-laki berusia sixty tahun dan lebih tua lebih mungkin untuk mendapatkan sakit maag.

4. Gastroparesis

Gastroparesis adalah bentuk penyakit lambung berikutnya. Pencernaan makanan sangat diperlambat oleh penyakit ini.

Otot-otot pada dinding lambung harus bekerja dengan baik untuk mencegah terjadinya disfungsi lambung ini.

Secara umum, gastroparesis adalah kondisi perut yang terkait dengan masalah dengan saraf lambung.

five. Dispepsia

Dispepsia lebih merupakan campuran gejala perut bagian atas yang disebabkan oleh berbagai penyakit gastrointestinal.

Secara umum, tukak lambung, kanker, lambung, gastritis, dan jenis gangguan lambung lainnya terkait dengan dispepsia, yang sering dikenal sebagai maag.

FAQ

Berikut kami telah merangkum beberapa pertanyaan yang biasa dipertanyakan:

Apa yang Dihasilkan oleh Lambung?

Lambung akan menghasilkan beberapa enzim seperti pepsin yang memecah protein menjadi pepton, asam lemak dan gliserol yang merupakan hasil pemecahan lemak yang dilakukan oleh lipase.

Kesimpulan

Itulah sedikit informasi mengenai pengertian lambung lengkap dengan fungsi, struktur, lapisan, dan gangguan yang bisa terjadi pada salah satu organ pencernaan ini.

Dan bisa kita simpulkan jika lambung merupakan organ yang terletak pada bagian atas sisi kiri, yang berfungsi untuk menerima makanan dari kerongkongan.

Fungsi Selaput Lendir Pada Rongga Hidung Adalah

Source: https://www.infokekinian.com/pengertian-lambung/

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.