Cara Melakukan Tolak Peluru Gaya Menyamping

Cara Melakukan Tolak Peluru Gaya Menyamping

Tolak Peluru Gaya Menyamping / Ortodoks. Tolak peluru merupakan salah satu
cabang Olahraga Atletik
dalam kategori nomor tolak/lempar. dan olahraga ini adalah salah satu olahraga yang cukup mudah dilakukan karena hanya membutuhkan alat yang disebut Peluru dan lapangan tolak peluru tidak membutuhkan expanse yang cukup luas.

Tolak peluru
adalah salah satu cabang olahraga atletik. Tujuan tolak peluru adalah untuk mencapai jarak tolakan  yang  sejauh-jauhnya. Sesuai  dengan  namanya peluru  bukan dilempar, tetapi ditolak atau didorong dengan satu tangan yang bermula dari pangkal bahu.

Seperti kita ketahui bahwa anda sudah belajar
Gaya Tolak Peluru
yang sudah saya jelaskan pada pertemuan sebelumnya pada salah satu cabang olahraga atletik bahwa tolak peluru dibagi menjadi 2 yaitu Tolak Peluru Gaya Menyamping / Ortodoks dan Tolak Peluru Gaya Membelakangi / O’brien.

Kali ini untuk lebih memahami
Gaya Tolak Peluru Ortodoks, volimaniak akan menjelaskan secara rinci
Cara Melakukan Tolak Peluru Gaya Ortodoks
ini dengan rinci dan juga sudah saya lengkapi gambar sehingga anda tidak kesulitan mempelajarinya.untuk menyingkat waktu langsung saja yuk kita bahas satu persatu.

Perhatikan dengan baik bagaimana cara melakukan gaya tolak peluru menyamping dibawah ini, dan ikuti setiap petunjuk yang ada, agar anda bisa melakukan tolak peluru gaya ortodoks ini dengan baik ya, berikut rinciannya; Secara umum cara melakukan tolak peluru dibagi menjadi 4 bagian yaitu sebagai berikut; 1. Cara memegang peluru

  • Peluru dipegang dengan ruas jari dan diletakkan di bawah telinga.
  • Berdiri arah menyamping lemparan.

two. Ancang-ancang / Awalan

  • Badan dicondongkan ke samping, berat badan pada kaki yang bertumpu.
  • Kaki yang lain bergeser ke samping.
  • Siku tangan tetap dipertahankan.

3. Tolakan

  • Putar pinggang dan bahu ke samping (depan).
  • Putar seluruh badan dengan cepat.
  • Pada saat berputar badan, tukar kaki yang di depan dengan yang di belakang sambil dihentakkan.
  • Tolak peluru dengan ayunan tajam dari samping kaki ke atas lurus.

four. Gerakan akhir Setelah menggerakkan badan ke arah samping lemparan. Jaga keseinambungan tubuh agar tidak melewati batas lemparan, sehingga lemparan dianggap tidak sah. Tekniknya adalah:

  • Bertukar kaki yang belakang dengan kaki yang di depan, setelah menolak peluru.
  • Kaki yang di belakang diluruskan menjaga keseimbangan

sebenarnya hampir sama cara melakukan tolak peluru gaya menyamping / ortodoks ini yang membedakan adalah pada sektor lemparan dan posisi badan, seperti namanya gaya menyamping dilakukan oleh para atlet tolak peluru dengan posisi menyampingi sektor lemparan, untuk lebih detail berikut teknik tolak peluru gaya menyamping / ortodoks.

Teknik Tolak Peluru Gaya Menyamping / Ortodoks

  1. Sikap awal: peluru dipegang dan diletakkan di atas bahu di bawah dagu, atur posisi kaki dengan kaki kanan ditempatkan di muka batas belakang lingkaran, kaki kiri diletakkan di samping kiri selebar badan dan segaris dengan arah lemparan, bersamaan dengan ayunan kaki kiri, kaki kanan menolak ke arah lemparan dan mendarat di tengah lingkaran. Sewaktu kaki kanan mendarat badan dalam keadaan makin condong ke samping kanan. Bahu kanan lebih rendah daripada bahu kiri, lengan kiri tetap pada sikap semula.
  2. Cara menolak peluru: dari sikap awal tanpa berhenti langsung diikuti dengan penolakan peluru, jalannya dorongan pada penolakan peluru harus satu garis dengan sudut lemparan twoscore
  3. Sikap akhir: setelah menolak, membuat gerak lompatan untuk menukar kaki kanan ke depan, bersamaan dengan mendaratnya kaki kanan, kaki kiri ditarik ke belakang demikian pula dengan lengan kiri untuk memelihara keseimbangan
Baca :   Atom Atau Sekelompok Atom Yang Bermuatan Positif Disebut

Untuk lebih jelasnya anda bisa melihat gambar dibawah ini;

Nah sekarang sudah jelas kan
Cara melakukan Tolak Peluru Gaya Menyamping
ini, semoga bisa membantu dan bermanfaat bagi anda semuanya, terimakasih, salam volimaniak

Ragam Lainnya

Cara Melakukan Teknik Tolak Peluru dengan Gaya Ortodoks Lengkap

Foto: Pertandingan Tolak Peluru (Foto: Reuters)

Dki jakarta-
Cara melakukan teknik tolak peluru dengan gaya ortodoks menjadi pembahasan kali ini. Walaupun olahraga tolak peluru masih jarang digeluti oleh masyarakat khususnya di Indonesia.

Namun sesungguhnya olahraga atletik tolak peluru memberikan banyak manfaat bagi kesehatan tubuh. Manfaat khususnya adalah tolak peluru dapat membentuk tubuh bagian atas.

Baca Juga :
Sportpedia: Sejarah dan Teknik Dasar Tolak Peluru

Olahraga atletik tolak peluru adalah salah satu nomor yang terdapat dalam nomor lempar pada cabang atletik. Dalam melakukannya dengan gerakan menolak atau mendorong suatu peluru yang terbuat dari logam. Mendorong tersebut dilakukan dari bahu dengan satu tangan.

Tujuan tolak peluru sendiri adalah untuk mencapai tolakan yang sejauh-jauhnya. Sesuai dengan namanya tolak atau bukan dilempar, tetapi ditolak atau didorong dengan tangan satu yang diletakkan di pangkal bahu.

Cara Melakukan Tolak Peluru Gaya Ortodoks

Dalam melakukan tolak peluru gaya ortodoks (menyamping) berarti atlet melakukan gerakan awalan dengan berdiri menyamping dari sektor tolakan yang berada di sebelah kiri ataupun sebaliknya. Peluru dipegang dan diletakkan di atas bahu kanan sehingga menempel di bawah telinga atau di atas bahu kiri bagi yang kidal.

Baca Juga :
three Cara Memegang Peluru yang Benar dalam Tolak Peluru

Kemudian lutut kaki kanan ditekuk dan kaki kiri diluruskan ke depan. Berat badan berada pada kaki kanan, dan tangan kiri diangkat dan ditekuk di depan atas wajah untuk menjaga keseimbangan.

Dalam gerakan pelaksanaan dimulai dengan kaki kiri diangkat kemudian berpijak di sebelah kaki kanan sebanyak 3 kali. Kaki kiri digeser kedepan dengan cepat yang diikuti oleh kaki kanan, badan diputar sedikit ke sebelah kiri sehingga badan menghadap ke arah tolakan, pandangan ke depan atas. Kemudian peluru ditolak dengan sudut 45º atau membentuk parabola.

Baca :   Cara Mengatasi Muntah Darah Saat Hamil Muda

Baca Juga :
Sportpedia: Macam-Macam Gaya dalam Tolak Peluru

Dalam gerakan akhiran dilakukan dengan kaki kanan diangkat pendek ke depan bersamaan dengan dilakukan tolakan. Kaki kiri dipindah ke belakang lurus, sementara pandangan mengikuti arah gerakan peluru dan kaki maupun tubuh lainnya tidak boleh melewati garis atau sektor lapangan.

Editor : Admiraldy Eka Saputra

Ilustrasi seorang atlet sedang melakukan gaya tolak peluru. Foto: Pinterest



Tolak peluru

merupakan salah satu cabang olahraga

atletik
. Tolak peluru dilakukan dengan gaya mendorong atau menolak terhadap sebuah peluru atau bola dari logam sejauh mungkin dengan menggunakan teknik tertentu.


Berbeda dengan

olahraga

cabang lempar lainnya, seperti lempar cakram, lempar lembing, dan lempar martil, tolak peluru tidak membutuhkan expanse pendaratan yang luas, yakni tidak lebih 25 meter. Karena itu, tolak peluru bisa dilakukan di lapangan terbuka ataupun tertutup.


Mengutip buku

Dasar-Dasar Atletik

oleh Yahya Eko Nopiyanto dan Septian Raibowo (2020: 85), tolak peluru yang biasa disebut dengan

the shot put

sudah ada sejak zaman Yunani kuno, tetapi dilakukan dengan tata cara dan peraturan yang berbeda. Olahraga ini menjadi salah satu bentuk latihan perang yang dilakukan oleh prajurit Troya.


Dulu, bola yang digunakan dalam tolak peluru masih berbahan dasar batu. Pertandingan pertama yang menggunakan alat seperti ini diadakan pada era pertengahan dan hanya diikuti oleh prajurit perang.


Pertandingan tolak peluru pertama diadakan di Skotlandia pada tahun 1866. Sejak saat itu, olahraga ini mulai digemari di Eropa dan mulai mendunia, termasuk ke Indonesia.


Pada zaman itu, tolak peluru hanya dimasukkan ke dalam kurikulum pelajaran di sekolah-sekolah Belanda. Seiring berjalannya waktu, olahraga ini pun mulai masuk ke sekolah-sekolah pribumi dan makin berkembang hingga saat ini.


Cara memegang peluru ada tiga, yaitu:



  • Meletakkan peluru di telapak tangan bagian atas


Pegang peluru dengan erat menggunakan jari-jari tangan dengan posisi agak renggang. Gunakan jari telunjuk, jari tengah, dan jari manis untuk meletakkan peluru.


Letakkan jari kelingking di bagian samping peluru dengan posisi menekuk dan ibu jari berada pada posisi biasa. Hal ini dilakukan untuk menjaga keseimbangan peluru. Kemudian, berikan tenaga lebih pada ibu jari untuk menahan peluru lebih kuat agar tidak jatuh.


Rapatkan semua jari dan tempelkan pada bagian belakang peluru. Letakkan ibu jari di bagian samping peluru agar seimbang.

Baca :   Gaya Yang Bekerja Pada Traktor Pegas Adalah


Rapatkan jari-jari dengan posisi agak renggang. Teknik yang satu ini cocok untuk atlet dengan ukuran telapak tangan yang kecil.


  • Pegang peluru dengan teknik yang benar.


  • Tempelkan peluru pada leher samping kanan dengan ibu jari yang menempel di atas tulang bahu atau tulang selangka.


  • Posisikan siku lurus dan sejajar dengan bahu.


  • Miringkan kepala ke arah peluru supaya lebih seimbang.


Mengutip buku

Pendidikan Jasmani, Olahraga dan Kesehatan

oleh Sumaryoto dan Soni Nopembri (2017: 120), ada dua macam gaya tolak peluru, yaitu:

Gaya tolak peluru menyamping. Foto: Pendidikan Jasmani, Olahraga dan Kesehatan


  • Mengawali dengan sikap permulaan, arah sasaran dengan bahu kiri menghadap ke samping.


  • Kedua kaki dibuka selebar bahu.


  • Tangan kanan memegang peluru dan menempelkannya antara tulang rahang dan selangka siku yang mengarah ke samping bawah dan lengan kiri mengimbanginya dalam posisi yang wajar.


  • Dilanjutkan dengan gerakan tolakan. Kaki kiri diayunkan lurus ke samping kiri, bersamaan dengan menjingkrakkan kaki kanan.


  • Gerakan jingkrak dilakukan serendah-rendahnya, segaris dengan arah tolakan dan mendarat dengan kaki kanan terlebih dahulu setelah kaki kiri mendarat dengan cepat dan kuat.


  • Tekukan lutut kaki kanan diluruskan, disertai sedikit putaran badan ke arah kiri. Berat badan dipindahkan ke kaki kiri yang masih sedikit ditekuk. Tangan kanan diluruskan kea rah tolakan, kemudian peluru dilepaskan, dibantu dengan kekuatan lemparan pergelangan dan jari-jari tangan.


  • Gaya diakhiri dengan melangkahkan kaki kanan dengan pendek, sementara kaki kiri diayunkan ke belakang untuk menjaga keseimbangan lengan kanan. Tolakan mengarah ke depan atas.



2. Gaya Membelakangi/Gaya O’Brian

Gaya tolak peluru membelakangi. Foto: Pendidikan Jasmani, Olahraga dan Kesehatan


  • Diawali dengan sikap permulaan. Ambil awalan dengan mebelakangi arah tolakan.


  • Bungkukkan badan ke depan dengan kaki kanan dengan lutut ditekuk dijadikan sebagai tumpuan, sementara kaki kiri diangkat lurus menuju tolakan.


  • Menolak peluru dengan menarik kaki kanan ke belakang (ke arah tolakan) dengan cepat.


  • Kenakan kaki kiri pada papan tolakan dengan badan tetap membungkuk dan tangan kiri diluruskan ke atas dengan rileks dan pandangan ke arah bawah.


  • Tekukkan kaki kanan untuk berjingkrak rendah ke belakang dan disertai ayunan sepakan kaki kiri jauh ke belakang.


  • Setelah berjingkrak, disusul dengan kaki kiri, badan berputar ke kiri serong ke aras, kemudian berat badan dipindahkan ke kaki kiri yang masih ditekuk tangan kanan diarahkan ke sudut tolakan.


  • Akhiri gaya dengan mengangkat kaki kanan pendek ke depan dan kaki kiri diayunkan ke belakang untuk menjaga keseimbangan.

Cara Melakukan Tolak Peluru Gaya Menyamping

Source: https://memenangkan.com/jelaskan-cara-atau-tahapan-melakukan-teknik-tolak-peluru-gaya-menyamping-ortodoks

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *